banner 728x250

Berbau Penghinaan Profesi Wartawan, Polseno Niron dan Icad Resmi di Laporkan ke Mapolres Flotim

banner 468x60

Porostengah.com ( Flores Timur )-Solidaritas Persatuan Wartawan Lewotanah (Pewarta) Flores Timur (mempolisikan dua akun facebook, Poullzend Polseno Niron dan ICad ke Polres Flotim atas dugaan pelecehan profesi wartawan pada Selasa, (22-02-2022).

Dua akun tersebut dilaporkan karena berkomentar bahkan memposting tulisan bernada pelecehan terhadap profesi wartawan di group facebook Suara Flotim yang diikuti 70-an ribu warga net.

banner 336x280

Komentar Poullzend mencuat ketika akun Venty da Costa membagikan artikel berita terbitan Pos Kupang dengan judul “Jaksa Sita Mobil di Tangan Mantan Ketua DPRD Flotim”.

Tak puas dengan artikel tersebut, Poullzend malah berkomentar miring yang berbau penghinaan terhadap profesi wartawan.

Sehari setelah komentar yang berbau penghinaan oleh Poullzend, akun facebook ICad malah memposting tulisan berisi pelecehan terhadap wartawan di Flores Timur di grup facebook Suara Flotim.

“Wartawan lapar menggadai idealisme jurnalistik untuk politik” demikian cuitan Icad.

Merespon hal itu, 15 wartawan yang tergabung dalam Solidaritas Pewarta Flotim melaporkan dua akun facebook itu ke Mapolres Flotim.

Laporan pengaduan Pewarta Flotim itu diterima Wakapolres Flores Timur, Kompol Jance Seran. Jance Seran mengatakan, laporan pengaduan tersebut secara resmi diterima dan selanjutnya akan ditangani Sat Reskrim Polres Flotim.

“Sesuai perintah pak Kapolres, laporan dari rekan-rekan wartawan resmi diterima dan selanjutnya akan diproses,” ujarnya.

Koordinator Solidaritas Persatuan Wartawan Lewotanah (PEWARTA) Flores Timur, Patman Werang mengatakan laporan itu merupakan bentuk solidaritas wartawan Flores Timur yang merasa profesinya dilecehkan.

“Laporan ini tidak ada kaitan dengan oknum wartawan. Kami tidak lihat lembaganya tetapi solidaritas sesama wartawan ketika melihat profesi wartawan di Kabupaten Flores Timur cenderung menjadi objek penderita oleh netizen,” terangnya.

Wartawan TVRI ini berharap, laporan itu segera diproses sesuai aturan yang berlaku.

“Kita berharap ada ruang edukasi bagi segenap masyarakat di lewotana Lamaholot ini untuk bijak menggunakan media sosial sebagai sarana informasi dan saling menghargai profesi masing-masing,” tandas Patman.

Sampai berita ini diturunkan Polcen Niron yang dikonfirmasi, Selasa 22 Februari 2022 malam belum mau berkomentar terkait laporan itu.

(Red/Maksimus Lewogete)

banner 336x280
banner 120x600
https://porostengah.com/wp-content/uploads/2022/01/WhatsApp-Image-2022-01-19-at-22.11.29.jpeg

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.